Usia Pubertas

Diberi gelar kepada para remaja di usia 14-20 tahun sebagai Usia Pubertas, sebuah penamaan yang diambil dari psikolog barat dan diterima disebagain cendikiawan muslim. Usia pubertas sering dianalogikan dengan usia belum terarah, emosional tdk stabil dan lain sebagainya. Dalam pandangan Islam hal tsb tidaklah benar, usia remaja adalah usia masa-masa keemasan  berjuang untuk menatap hari esok yang lebih baik.

  1. Abdurrahman An Nashir (11 01 891 M/277 H. Wafat 15 10 961 M/353 H)

usia 21 tahun.

Beliau memimpin Andalusia di usia 21 tahun. Zaman Abdurrahman adalah masa keemasan bagi negeri Andalusia, Spanyol. Kepemimpinan Abdurrahman menjadikan Andalusia menjadi Negara yang sangat maju di kawasan Eropa, dalam  ilmu pengetahuan dan peradaban, membuat pemimpin negara eropa takjub. Andalusia menjadi contoh bagi banyak negara dan disegani.

  • Muhammad Al Fatih (20 04 1429 M/ 26 Rajab 833 H.  usia 22 tahun.

Diusia 22 tahun,  Al Fatih menaklukkan Konstantinopel, pusat pemerintahan Bizantium, Romawi yang telah berkuasa selama 13 abad. Muhammad Al Fatih menjadi tokoh yang disegani, cerdas, imannya sangat kuat, dan dijuluki sebagai tokoh penakluk.

  • Usmah bin Zaid ( 7 SH-54 H)

Di usia 18 tahun, Usamah bin Zaid pemimpin tentara muslim ditengah para Sahabat Nabi Saw, seperti Abu Bakar, Umar bin Khattab ra. Beliau pemimpin tentara yang sangat tangguh, sangat ahli dalam strategi tempur, disegani oleh para pemimpin Romawi dan Parsi.

  • Muhammad Al Qasim (7 SH-54H)

Di usia 17 tahun, beliau telah sukses menaklukkan benua India, dan beliau dinobatkan sebagai pemimpin militer yang sukses dan sangat disegani.

  • Saad bin Abi Waqqash (23 (27) SH 55 H. 595 (599-694 M).

Diusia remaja, beliau telah berhasil meluncurkan senjata  kepada musuh umat Islam tepat memenuhi sasaran. Beliau termasuk yang termuda dari enam orang anggota majlis syura, beliau sangat cerdas dan sering mendapat uangkapan kemuliaan dari baginda Nabi Saw. Beliau juga yang dijamin oleh baginda Nabi Saw termasuk orang-orang yang langsung masuk surga

  • Arqam bin Bani Arqam (30-40 SH-53 H)

Diusia 16 tahun, beliau menjadikan rumahnya di Bukit Shafa sebagai pusat kegiatan dakwah Nabi Saw. Dari rumah ini kemudia banyak orang memeluk Islam, dari  rumah ini juga Nabi Saw mendidik para sahabat untuk mengukuhkan tauhid  dalam hidup dan kehidupan.

  • Thalhah bin Ubaidillah (28 SH 36 H/ 594-656 M)

Diusia 16 tahun, Thalhah digelar sebagai orang terbaik dalam Islam. Ketika Perang Uhud, beliau berbaiat kepada Nabi Saw untuk siap mati syahid. Baliau melindungi Rasulullah Saw dari serangan orang2 kafir dengan sekuat tenaganya. Karena kegigihan beliau berjuang, tangan beliau terkena panah, dia berusaha mencabut anak panah tersebut dan mengobati lukanya sendiri, tidak pernah mengeluh dan selalu siap berjuang dengan baginda Nabi Saw.

  • Zubair bin Awwam (28 SH-36 H/ 594-656 M)

Beliau adalah anak saudara dari isteri baginda Nabi Saw, ummul mu’minin Khadijah binti Khuwailid. Diusia 15 tahun, Zubair orang pertama menembakkan senjatanya kepada musuh. Beliau sangat cerdas dan diangkat menjadi negosiator baginda Nabi Saw dalam kaitannya dengan diplomatik. Umar bin Khattab mengangkat beliau sebagai anggota Majlis Syura untuk memilih khalifah (pemimpin) penggagnti Nabi Saw.

  • Amru bin Kulstum (wafat, 39 SH-36 H/594-656 M)  usia 15 tahun.

Diusia 15 tahun, Amru menjadi peredam keganasan bani Staklab. Karena kerasnya kehidupan Bani Staklab, orang memberi gelar dengan: “ Kalau Islam tidak diturunkan Allah, niscaya bani Staklab akan memakan manusia yang hidup didunia ini”.

  1. Muaz bin Amru bin Jamuh (usia 13 tahun dan Muaz bin Afra, usia 14 tahun).

Kedua remaja ini bermental baja. Keduanya terlibat dalam Perang Badar dan Perang Uhud. Para ahli sejarah berpendapat kedua remaja ini mebunuh Abu Jahal ketika Perang Badar berkecamuk tahun kedua hijriyah. Abu Jahal adalah pemimpin kaum musyrik Makkah yang berusaha membunuh baginda Nabi Saw.

  1. Zaid bin Stabit (12 SH /611 M. wafat 45 H 665 M).

Di usia 13 tahun, Zaid dipercaya sebagai pencatat wahyu yang diturunkan oleh Allah Swt kepada baginda Nabi Saw. Beliau belajar Bahasa Siryani dan Yahudi hanya 17  malam. Beliau menjadi penterjemah bahasa asing baginda Nabi Saw. Beliau juga berperan besar mengumpulkan Alquran.

  1. Atab bin Asid, usia 18 tahun.

Diusia 18 tahun, usia yang sangat muda, beliau dipercaya oleh baginda Nabi Saw untuk memimpin  Makkah. Atab terkenal sangat istikamah dalam menjalankan perintah Allah dan RasulNya Saw. Rasulullah Saw memberinya uang satu Dirham untuk biaya hidup. Ketika baginda Nabi Saw wafat, penduduk Makkah mencari Atab untuk mengumumkan kewafatan Rasulullah kepada umat. Atabpun datang, namun dia tidak kuasa berbicara kepada halayak, karena kecintaannya kepada baginda Nabi Saw.

  1. Imam Malik bin Anas (93-179 H/ 711-795 M)

Imam Malik dikenal dengan Imam Darul Hijrah, karena tempat beliau di Madinah Al Munawwarah, tempat hijrahnya baginda Nabi Saw. Di usia 17 tahun Imam Malik sudah menjadi ulama besar, dia sudah diberi izin untuk membari fatwa. Suatu hari Imam Malik bercerita; “Aku tidak memberi fatwa kecuali disaksikan oleh 70 ulama Madinah”. Imam Malik  pengarang kitab Al MUwaththa’ (( الموطا dan guru Imam Syafi’I rahimahullah. Imam Malik sangat kuat ingatannya, cerdas, akhlaknya sangat mulia. Sering mendapat pujian dari para ulama lainnya.  Imam Syafi’I rahimahullah berkat«إذا ذُكر العلماء فمالك النجم”  Kalau disebut ulama, maka Imam Malik adalah bintangnya ulama

Mari kita hilangkan kata Pubertas yang melekat kepada remaja kita, disebut sebagai usia instabilitas dalam berbuat dan berfikir. Jadikanlah usia remaja sebagai usia berkarir dan bekerja untuk hari esok. Sesungguhnya para sahabat Nabi Saw telah memberi tauladan kepada kita, usia remaja adalah usia emas menuju karir yang indah, diredhai oleh Allah Swt.

والله اعلم

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Tgk. Abdul Hamid Usman

Ketua Dewan Pembina Yayasan Wakaf Pesanteren Al Manar Jakarta dan Aceh

Post Author: admintohir